$type=carousel

Pembukaan Kembali Ponpes di Kabupaten Pati, Tunggu Regulasi Resmi Kemenag

Pembukaan Kembali Ponpes di Kabupaten Pati, Tunggu Regulasi Resmi Kemenag Bupati Pati Haryanto memutuskan, pembukaan kembali pondok-pon...

Pembukaan Kembali Ponpes di Kabupaten Pati, Tunggu Regulasi Resmi Kemenag


Bupati Pati Haryanto memutuskan, pembukaan kembali pondok-pondok pesantren di Pati menunggu adanya regulasi resmi dari kementerian agama (Kemenag).

Keputusan tersebut ia ambil meski sudah ada beberapa pondok pesantren yang menyatakan siap menerima kedatangan santri dengan pengetatan protokol kesehatan.

Hal itu, ia ungkapkan dalam forum rapat koordinasi pelaksanaan kegiatan pendidikan selama masa pandemi Covid-19 di Ruang Joyokusumo Sekretariat Daerah Kabupaten Pati, Selasa (9/6).

"Saya sebetulnya juga senang kalau pembelajaran berlangsung bisa normal,  namun bagaimana karena saat ini kita hidup dalam ketidaknormalan", ujarnya.

Menyikapi hal itu, Bupati kemudian mengambil keputusan untuk menunggu petunjuk teknis dari Kemenag.

"Kalau jalan sendiri-sendiri (ada yang lebih dulu buka-red), bila seandainya nanti ada sesuatu, ada peningkatan penularan corona saya selaku ketua gugus tugas yang akan disalahkan", jelas Haryanto.

Sejauh, menurut Bupati, belum ada regulasi formal dari Kemenag, baik berupa surat edaran maupun peraturan menteri agama mengenai pembukaan kembali pondok pesantren.

"Kalau saya baca surat edaran menteri agama, aturan yang ada baru tataran tempat ibadah. Adapun mengenai santri, baru taraf konsep. Konsep ini pun agak rumit untuk diterapkan", jelasnya.

Salah satu poin dalam konsep tersebut, lanjut Bupati, adalah begitu sampai di pondok, santri diminta menjalani test PCR/rapid test. Dan selama belum ada hasil negatif, santri diminta menjalani isolasi di tempat yang telah disediakan.

"Hal ini tidak mudah diterapkan, sebab tidak semua pondok pesantren bisa menyediakan tempat isolasi khusus. Bahkan, di beberapa pondok, fasilitas Mandi Cuci Kakus (MCK) dan ruangan tidur pun masih sangat terbatas dan kurang memadai untuk penerapan protokol physical distancing", tutur Haryanto.

Selain itu, santri juga tidak boleh bersalaman dengan pengasuh, guru, dan teman selama masa pandemi belum dinyatakan berakhir.

"Ini kan kebiasaan yang sulit diubah. Santri kalau ketemu kiainya pasti inginnya salaman", imbuhnya.

Sekalipun sudah ada pondok yang punya fasilitas memadai terkait penerapan protokol kesehatan, namun Bupati berpendapat bahwa kewajiban mengawasi puluhan ribu santri tetaplah akan sulit.

Terlebih, santri di Pati banyak yang berasal dari luar daerah, bahkan luar negeri. Ia khawatir akan ada potensi penularan Covid-19.

"Kalau selama proses pembelajaran mungkin mudah mengawasinya. Tapi kalau di luar pembelajaran, sudah bergaul dengan teman-temannya, kan tidak bisa selalu diawasi", kata Haryanto.

Kepada pengurus pondok pesantren yang terlanjur membuat surat edaran pada santri mengenai tanggal masuk pondok, Haryanto meminta mereka berbesar hati menunda kedatangan santri dengan membuat surat edaran susulan.

"Kita harus sabar. Kalau sudah ada petunjuk formal dari Kemenag, andaikata ada kejadian, saya kan ada payung hukumnya. Saya bisa jelaskan kalau saya sudah patuhi regulasi. Sebaliknya, kalau belum ada petunjuk pondok, lalu sudah saya buka, nanti kalau ada sesuatu, saya yang disalahkan. Paling enak kalau sudah ada petunjuk teknis tertulis. Saya mohon maaf kalau belum sesuai harapan, tapi dengan rasa hormat keputusan ini harus saya ambil", tutur Bupati.

Sementara itu, Rokhani, Perwakilan dari Kemenag Pati mengatakan, sampai saat ini pihaknya memang masih menunggu edaran dari Menteri Agama dan Kepala Kantor Wilayah Kemenag Jateng terkait pelaksanaan pendidikan di pondok pesantren pada masa pandemi.

"Sampai saat ini belum ada dan masih kami tunggu", ujar Rokhani.

Sejauh ini, sebut dia, surat edaran di lingkungan Kemenag yang berkaitan dengan tatanan new normal barulah mengenai penyelenggaran kegiatan di rumah ibadah, sistem kerja pegawai, dan panduan kurikulum darurat pada madrasah.

"Terkait pendidikan madrasah, sampai saat ini mengacu regulasi tersebut. Pelaksanaannya menyesuaikan kebijakan kepala daerah setempat. Seluruh ASN, guru, dan pegawai di lingkungan Kemenag masuk pada instansi masing-masing dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. Kemudian untuk anak didik tetap melakukan pembelajaran jarak jauh atau daring", jelasnya. (fn2 /FN /MK)

COMMENTS

$type=slider$snippet=hide$cate=0

Name

BUDAYA,20,CARI HOTEL PATI,1,DAERAH,5,DORINDO GORDYN,3,EKONOMI,39,Event,14,GAMBAR,1,Headline News,8,HUKUM,11,INFO KAMPUS PATI,1,INSPIRASI,20,Kabar desa,8,Karnaval,1,Kesehatan,18,KRIMINAL,4,Kuliner,3,LINTAS ISLAM,20,Musik,1,Nasional,4,Objek Wista,4,OLAHRAGA,14,Pemerintah,41,PENDIDIKAN,22,Peristiwa,12,PERTANIAN,7,POLITIK,26,PPERTANIAN,1,Religi,12,SEJARAH,11,SOSIAL,32,TEKNIK SIPIL,3,Wanita,2,WISATA,4,
ltr
item
patiposnews: Pembukaan Kembali Ponpes di Kabupaten Pati, Tunggu Regulasi Resmi Kemenag
Pembukaan Kembali Ponpes di Kabupaten Pati, Tunggu Regulasi Resmi Kemenag
https://1.bp.blogspot.com/-9hJXrMaKg2g/XuC8iTwmETI/AAAAAAAADiw/y4bUBJL2YoklopBnvYGBJNFGyytxMfgVQCLcBGAsYHQ/s320/bbb.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-9hJXrMaKg2g/XuC8iTwmETI/AAAAAAAADiw/y4bUBJL2YoklopBnvYGBJNFGyytxMfgVQCLcBGAsYHQ/s72-c/bbb.jpg
patiposnews
http://www.patiposnews.com/2020/06/pembukaan-kembali-ponpes-di-kabupaten.html
http://www.patiposnews.com/
http://www.patiposnews.com/
http://www.patiposnews.com/2020/06/pembukaan-kembali-ponpes-di-kabupaten.html
true
11647511441426113
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Teruskan Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy